Tuesday, August 19, 2008

Semoga Ayahanda sihat

Minggu lepas adalah hari-hari yang mencemaskan dan penuh dengan kerisauan.

Selasa 12 Ogos, jam 11.00 malam, ayahanda dibawa ke jabatan kecemasan Hospital Selayang. Kami mensyaki beberapa tanda-tanda stroke ada pada ayah. Lebih 3 jam kemudian, selepas pemeriksaan Doktor, ayahanda dimasukkan ke wad kecemasan sementara menunggu ujian darah dan CT-Scan.

Pagi keesokannya diagnosis pertama doktor jabatan kecemasan tidak menemui sebarang kesan stroke. Beliau menyuruh kami membawa ayah pulang. Oleh kerana tidak berpuas hati dengan sikap sambil lewa doktor tersebut, kami membawa ayah menemui doktor di jabatan lain di hospital yang sama. Diagnosis kedua ini mengesahkan ayahanda mengidap 'mild stroke' dengan tekanan darah dan kandungan gula yang cukup tinggi. Ayahanda terus ditahan di hospital untuk pemerhatian dan rawatan lanjutan.

Hari-hari berikutnya adalah saat yang merisaukan dan mencemaskan. Doktor sentiasa berusaha menstabilkan stroke, tekanan darah dan paras gula ayahanda.

Hari pertama, kedua dan ketiga ayahanda menunjukkan beberapa kesan awal daripada stroke. Ayahanda berada dalam keadaan keliru, tidak ingat banyak perkara termasuk bagaimana beliau boleh berada di hospital, di mana hendak buang air, kesukaran bercakap, menelan makanan, lemah anggota kanan, kabur pandangan dan sebagainya.

Walaupun kesan-kesan ini tidak sampai ke peringkat kronik, namun ia sudah cukup merisaukan kami. Ini kerana, sekiranya stroke ayahanda tidak stabil, kesan-kesan ini boleh menjadi lebih serius dan sukar dipulihkan.

Saya dan abang bergilir, gilir tidur di hospital menjaga ayah sepanjang waktu malam. Siang hari adalah giliran adik-adik dan emak. Banyak program yang terpaksa kami batalkan, termasuk rancangan pulang ke kampung isteri dan sebagainya. Situasi ayah lebih utama.

Selama ini saya biasa mendengar dan melihat bagaimana orang menjaga pesakit stroke (termasuk arwah datuk). Kali ini tiba giliran kami pula.

Terasa hendak menitis air mata apabila melihat tangan ayah terketar-ketar membutangkan baju, cuba memegang cawan atau menyuap nasi. Tangan itulah yang cukup banyak berjasa kepada kami sejak kecil (termasuk merotan kami yang nakal-nakal ini).

Kata SifuPTS, inilah peluang untuk membalas jasa ayahanda. Alhamdulillah. Kondisi ayahanda tidak kronik. Kendati pun begitu, kami perlu sentiasa bersedia membantu menguruskan ayahanda.

Ayah lemah dan keliru. Ingatannya sedikit terganggu. Apatah lagi selepas beberapa insiden yang mencemaskan berlaku ketika kami menjaga ayah di waktu malam. Ayah perlu di pimpin apabila berjalan.

Apabila ke tandas botol 'drip'nya perlu ditutup dan dipegang. Untuk memakai baju dan seluar perlu dibantu, lebih-lebih lagi membutangkan baju atau mengikat cerut tali seluar. Pengalaman yang sama sekali tidak pernah kami lakukan sebelum ini.

Makan dan minum ayah perlu dibantu. Ketika kecil ayah akan memastikan lauk yang keras dalam pinggan nasi di hancurkan supaya kami mudah hadam. Kali ini giliran kami pula untuk buat untuk ayahanada.

Apabila tidur malam, kami yang tidur disisi katil ayahanda tidak boleh lena. Setiap kali katil 'berkriut', kami akan terjaga. Khuatir ayah akan cuba untuk bangun sendiri dan lakukan apa-apa urusannya tanpa bantuan.

Ayah masih lagi seperti sebelum ini. Tidak mahu menyusahkan orang lain, apatah lagi mengejutkan anak-anaknya ditengah malam hanya untuk minum air.

Kami bersyukur, Rahmat Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang. Segala urusan menguruskan ayahanda dan yang berkaitan dengannya teramat banyak dipermudahkan Allah.

Kebetulan pula kami adik-beradik, termasuk yang tinggal di Johor dan yang bertugas di Uzbekistan pulang bercuti, berkumpul di rumah ayahanda. Keadaan ini banyak menggembirakan ayahanda dan memberi semangat kepada bonda yang sentiasa berada disisinya.

Pagi, tengahari, petang malam dan tengah malam, munajat kami kepada Allah. Semoga ayahanda pulih semula, diberikan kesihatan jasmani dan rohani.

Juga semoga Allah mengurniakan kesabaran, kecekalan dan ketabahan rohani dan jasmani kami semua dalam menghadapi ujian Allah ini.

Terima kasih kepada rakan taulan, saudara mara, jiran tetangga yang datang melawat atau mendoakan ayahanda.

Jazakallahu khairan kathira

Wallahu'alam.

2 comments:

ainon mohd said...

Ayahanda saudara seorang yang mempunyai anak-anak yang soleh belaka, maka doa anak-anak soleh adalah doa yang dikabulkan.

Abu Marwan said...

Terima kasih puan.