Saturday, August 11, 2007

Gembala Kambing

Baru-baru ini ketika bertugas di IIF, PWTC saya bertemu dengan seorang kawan lama. Sudah lebih lima tahun kami tidak berjumpa. Seronok berjumpa kawan se'U' ni. Walaupun hampir 10 tahun berlalu rasa seperti baru semalam sahaja meninggalkan dunia U ini. Kami bercerita tentang kisah-kisah lama, di mana kawan-kawan kami yang lain berada dan sebagainya. Juga cerita tentang bekas kekasih rakan saya ini yang baru berkahwin dengan seorang warga England yang berkerja di Malaysia dan sudah lebih tiga tahun memeluk Islam.

Seronok juga buka kisah-kisah lama dan mungkin juga mengopek kembali luka-luka lama..hehehe. Kawan saya ini tidak menunjukkan tanda-tanda luka lama berdarah kembali. Apatah lagi dia kini sudah menjadi ayah kepada tiga orang cahaya mata yang comel. "Alaa.. bunga bukan sekuntum. Orang tak nak, kita cari lah lain..." Komen dia. (Tetapi, tak tahulah dalam hati dia macamana.)

Suasana tapak IIF yang lengang itu menggalakkan kami berceloteh panjang. Antara pekara menarik yang kami bualkan adalah tentang kerjaya masing-masing. Ramai di antara rakan-rakan yang menjadi usahawan yang sama sekali keluar dari bidang pengajian. Antaranya ada rakan-rakan kami yang lulusan undang-undang tetapi membuka firma IT, Engineering menjadi tukang masak (buka restoran), Ilmu Wahyu menjadi pegawai risik tentera dan sebagainya. Tidak kurang juga yang terjun ke dunia pertanian... menjadi petani moden dan gembala kambing atau lembu. Termasuk rakan saya ini.

Beberapa tahun dahulu jawatan terakhirnya adalah Head of Marketing Dept di sebuah firma korperat. Sekarang dia adalah pengarah untuk syarikatnya sendiri yang mengusahakan ternakan kambing import baka Jamnapuri sebanyak 1000 ekor!

Saya tanya rakan saya ini: "Engkau dulu ada pengalaman atau latarbelakang gembala kambing kah?"

"Tidak ada. Aku ini dulunya ahli koperat."

"Macamana boleh minat bela kambing?"

"Entah le, agaknya aku sudah bosan kerja 'jaga' manusia kot..."

"Kau tak rasa stress ker tukar profession ni? Elok-elok duduk dalam bilik aircond terus duduk dalam kandang ini?"

"Tidak. Aku rasa bahagia sangat. Rasa tenang bila tengok kambing-kambing ni. Terutama bila melihat mereka beranak pinak..."

"Senang ker bela kambing?"

"Tidak lah kata senang sangat, cuma tidak banyak karenah. Selagi kita jaga makan minum dia dengan baik, ubat ikut jadual, jaga kebersihan kandang, kambing-kambing kita tidak akan menyusahkan kita. Dia tidak ada hendak piket minta naik gaji dan sebagainya. Lagipun pulangannya lumayan juga.."

Hemmm... itu lah antara dialog-dialog terakhir sebelum rakan saya itu meminta diri. Sempat juga saya ber-crash course dengan rakan saya itu, tentang akitiviti gembala kambing. Dia memang tidak kedekut ilmu dan maklumat. Terima kasih M.

Di rumah, saya bercerita dengan mama Kak Yong tentang rakan saya itu. Mulalah saya berangan-angan, menjadi gembala kambing. Maklumlah angan-angan bukan kena bayar pun.

Saya kata dengan mama Kak Yong: "Kalau saya jadi gembala, saya nak pasang wifi dalam kandang saya itu..."

"Abang nak buat apa pasang wifi?"

"Yelah, senang nak monitor akaun dan jadual melalui Google Spreadsheet. Kalau penat sembang dengan kambing, boleh menulis buku, update blog atau YM dengan kawan-kawan: Razib, Jid, Pak Melvi, etc. Kalau mama nak sembang dengan abang pun senang, jimat bil talipon. Ni kira internet marketing juga ler!"

"Hemm... elok lah tu, nanti sibuk berYM, kambing kena makan harimau pun tak perasan..."

Malam itu saya tidur dengan ditemani angan-angan. Angan-angan tidak kena bayar. Beranganlah banyak-banyak, supaya satu hari nanti ada antaranya menjadi realiti. Insya'Allah, kalau diusahakan.

Gembala kambing?... itu 'kan sunnah nabi-nabi? Buat masa ini saya masih berlum terfikir untuk berpindah jauh ke profession lain. Akan datang tu wallahu'alam.

2 comments:

mohamadkholid said...

jaga kambing lebih mudah dari jaga orang - saya sokong!

Abu Marwan said...

Kambing kalau banyak 'songel' boleh terus sembelih, orang kalau banyak songeh kita pula yang kena sembelih nanti...