Friday, May 11, 2007

Selamat Hari Ibu

Selamat hari ibu sedunia.

Khusus buat bonda Hjh Sa'diah, yang melahirkan diri ini 31 tahun, 10 bulan yang lalu.. Yang dengan penuh sabar dan kasih sayang membesarkan diri ini yang dari sebesar 2-3 jengkal (tak cukup bulan) hinggalah sebesar... berjengkal-jengkal ni.. Hemm.. bukan senang nak besarkan anak emak yang satu ni.. cukup memeningkan kepala.. biasalah, budak baik.

Juga buat isteri tersayang, Hidayah, yang menjadi ibu kepada 3 orang permata hati yang comel lote dan cukup... baik. Hemm... sekarang ini giliran diri ini pula merasakan bagaimana peningnya kepala emak dulu hendak melayan karenah kami 6 beradik, terutama 3 orang 'sang wira waja'. Kini, apabila melalui pengalaman membesarkan anak-anak, membuatkan saya lebih menghargai jerih peritnya emak membesarkan kami dulu. Patutlah, nabi Muhammad apabila ditanya siapakah yang perlu dibuat baik, beliau menjawab 'ibu' sebanyak 3 kali sebelum menyebut bapa.

Bapa disebut kemudian agaknya sebab, biasanya tangisan anak di tengah malam adalah ibarat dodoian indah yang semakin melenakan tidur, tapi buat ibu ia ibarat jam loceng yang menyetak mimpi-mimpi indah (err.. kalau sempat bemimpi). Mungkin tidak semua bapa sedemikian, tetapi ini respon dari isteri saya setiap kali kami dapat baby...he..he..

Buat semua ibu di dunia ini, selamat hari ibu. Semoga Allah membalas jasa, budi dan kesabaran kalian dengan ni'mat iman dan sebesar-besar ganjaran di akhirat kelak.

Rindu Ibu
(A. Samad Said)


Menjejak album kasih
terkelip kenang jernih
terimbas mata bening
cerdik tidak tersaing

Rengek seorang bayi
di tengah dini sepi
senyumnya dalam mimpi
sungguh menyentuh hati

Rindu seorang ibu
akan bayi lenanya
menyebabkan diriku
turut terharu sama

2 comments:

ez said...

Rindu ibu tak pernah padam
Kasih ibu tak pernah hilang
Kepada anak-anak permata hati
walau berada jauh di mata.

Abu Marwan said...

Pn EZ,

Kini saya lebih dan lebih mengerti serta menghayati rindu seorang ibu